Jumat, 29 Maret 2013

eupan jetu lauk emas (umpan jitu buat ikan mas)


tinjauan struktur umpan 1
ane dapet artikel menarik dari forum sebelah om
dari klub d;mancing sukaluyu bandung, ini
tinajuan struktur umpan analisa dari dokter
usman, salah satu master mancing dari sukaluyu
mohon maaf dalam bahasa sunda, jadi klo bisa
beli kamus sunda dulu ya..hehehe
Mancing lauk emas di balong teh.... nu pang
pentingna... eupan. Tukang mancing nu 'bodo'
tapi eupana alus, pasti masih kenging lauk.
Jawara mancing dibere eupan amburadul pastina
ngegel biwir weeee....
Hayu urang ngobrol-ngobrol eupan lauk emas
yuuuu...
Tah... ti segi eupan lauk emas teh nu kedah dipahami teh aya 2 hal. Ka hijina "kwalitas
eupan". Nu ka duana "struktur eupan"
Kwalitas eupan teh utamina bergantung ka kaayaan gizi eupan, didieu kedah paham tentang
kadar protein, asam amino, asam amino nu esensial, karbohidrat, gajih atawa lemak,
vitamin jeung mineral. Tah ieu teh "dasarna eupan".
Ari diperhartoskeun ternyata eupan nu sering pisan ngajago teh perbandinganana... Kadar
protein antara 30-38%, kadar karbohidratna 6-15%, kadar lemakna 10-20%. Vitamin jeung
mineral mah biasana cekap, aya dina bahan dasar eupan.
Eupan nu sae gizina, matak enggal diteureuy ku lauk, moal lami-lami diicip-icip. Konon
lauk emas teh emamna nyedot eupan, di mulutna teh eupan diputer... kirang ti 1 detik, lauk
teh tos terangeun... ieu teh sae atawa butut. Mun kirang manfaat, langsung disembur deui
kaluar.
Tah nangtukeun ieu teh kedah dietang, jadina kedah gaduh timbangan, saena mah
timbangan digital, errorna cuma 1% kirang. Teras... ari bade nganggo bahan dasar, kedah
terang heula kadar kandunganana...
Struktur eupan... eupan teh kedah sae strukturna, supaya lauk emas enggal kaguingkeun
jeung tiasa enggal nimu eupanna, enggal diemamna. Perhatian... diemam teu acan ngajamin
diteureuy, diteureuyna eupan mah urusan kwalitas tea. Jadi upami eupan urang teh
strukturna alus tapi kwalitasna kirang, maka ngan jadi eupan sprint, awal mancing hat het
hot, paling-paling 1/2 jam, sesana saat reuhreuy... hanya nongton weee...
Dina struktur eupan, nu penting teh... 1. Atraktan 2. Aditif 3. Kaluruhan eupan...
Protein dina eupan lauk emas, nya?
Alamiahna.. lauk emas teh teu boga cara ngabela diri, teu sanggup gelut. Mun aya musuh,
pilhana.. ngacir sataker kebeg. Tah untuk mempertahankan jinisna, lauk emas kedah seuer
emam, engkena tiasa enggal kembang biak, anak-anakna loba.... Tah ieu makana protein
jadi penting. Seueur penelitian tentang kebutuhan protein kanggo lauk emas... tapi di
balong, ternyata tina hasil uji eupan, kadar protein nu ideal teh antara 25 - 50%. Kirang ti
25%, halah.. bisa-bisa eupan urang teh katilep batur, eupan jadi di toko ge seueur nu tos
sekitar 20-25%. Ari langkung ti 50%, teu kaharti, lauk emas kalalabur. Maka biasana mah
Object 1
sim kuring ngeset kadar proteina sekitar 35-40% wee (teu acan dikrotoan). Jadi lamun
make kroto jadi sekitaran 38-45%. Mun eupan kapoe ge, caina nguap, kadar protein moal
ngalangkungan 50%.
Kumaha ngetang kadar protein? Jumlah-kali-bagi wee...
Misalna kieu: Saons (100 gr) kroto super (50% kadar proteina) jadi aya 100 gr x 50% = 50
gr protein, ditambah 50 gr terigu (7%) ieu nyumbang 3,5 gr protein, maka campuran teh
aya 150 gr ngandung 53,5 gr protein, jadi kadar protein campuran teh 53,5/150 x 100% =
35,666%. Makin seueur nu dicampur, jadi makin panjang itung-itungana....
Teras bisa jadi langkung lieur, da kedah gaduh data kadar protein bahan-bahan.... Tapi mun
tos biasa mah... jadi gampang...
Tapi praktisna mah kieu.... kedah terang bahan nu kadar proteina kirang ti 25%, jeung
bahan nu kadar proteina tos sae (langkung ti 25%).
tinjakuunaaonn nsytar?uktur umpan2
Diusut-usut, ternyata... protein teh bentukna kawas rante spiral ganda nu disusun ti
kombinasi asam amino (AA). Ternyata deui... lauk teh bisa ngadeteksi AAna, kusabab AA
teh ngaluarkeun gelombang elektromagnit nu khas, beda AA beda deui gelombangna.
Hebatna, lauk emas teh boga sensorna. Protein nu utuh gelombangna kirang, jadi tugas
urang teh kedah memecah rante protein jadi AAna. Atau tiasa oge langsung nganggo susu
kanggo bodibuilder, aya nu tos bentukna mangrupa AAna, ngan... mahal pisan euy....
Kumaha carana memecah protein jadi AAna? Gampil...
1. Ku tekanan tinggi pisan, ieu teh... bahan protein dimasak wee make presto...
2. Ku putaran tinggi, bahan2 teh diblender weee ku speed tinggi rada lami....
3. Ku proses enzim. Enzim nu tiasa ngurai rante protein teh disebatna enzim protease.
Contohna papain ti getah gedang, bromelain ti ganas... ieu teh sok dipakena sebagai
pengempuk daging tea, di supermarket mah nu aya teh papain, dijual merkna PAYA.
Contoh nu sanesna... getah pankreas, ieu sering dianggo jadi obat pencernaan.
Aya nu unik, AA teh aya 20 macem, ieu teh dibagi jadi AA esensial dan AA non esensial.
Kasebat esensial upami AA teh teu bisa dijieun ku badan sorangan, jadi kedah mangrupa
asupan ti luar / emameun. Tah keur lauk emas mah ngan aya 3 nu esensial, nyaeta AA lisin,
metionin jeung triptofan, hartina.... bahan eupan kedah ngandung ieu AA. Sumberna?
Lisin, aya di dadagingan, boh daging sapi, embe,babi jeung unggas, aya di kiju tua, nyaeta
Parmesan, aya di lauk tuna jeung sarden, aya di endog.
Metionin sumberna sisikian atawa kakacangan, misalna wijen, jagong, kedele, gandum
atawa tepungna (terigu, sereal), kenari, kemiri, mede, suuk jeung beas.
Triptofan sumberna ti bobodas endog, susu - kiju, dadagingan jiga lisin tea, daging tuna,
salmon, suuk, sisikian.. wijen, kwaci samangka atawa bunga matahari, coklat, bubuahan
nyaeta duren, cau, mangga.
Tah jadina pilih sumber protein nu memangna dibutuhkeun pisan ku lauk emas....
Balik deui ka protein dina eupan lauk emas, kedah langkung sae kadarna ti eupan batur,
supados unggul di reuhreuy... maka prinsip ngaramu eupan teh:
1. Pilih bahan-bahan nu kadar proteina sae, minimal langkung ti 25%.
2. Lamun nganggo bahan nu kadar proteina kirang, kedah dikompensasi make nambahkeun
bahan nu proteina luhur.
3. Pilih bahan-bahan nu aya asam amino esensialna, nyaeta lisin, metionin jeung triptofan
4. Proteina kedah dipecah jadi asam amino sa teu acan dimasak
Naekeun kadar protein.....
Tah ieu salah sahiji trik upami urang nganggo bahan dasar nu kadar proteina kirang.....
misalna rek nganggo lauk jaer, nila atawa belut, dagingna teh kadar proteina saukur 13-
16%... walah mun dipaksa dianggo, kwalitas eupan pasti jadi merosot. Padahal urang teh
rek ngarah kana hanyirna ieu bahan...
Carana? Prinsipna kieu.... kadar zat di suatu bahan teh tiasa ditaekeun salami aya cai (H2O)
anu tiasa diuapkeun. Nguapkeunana seueur carana. Tiasa di poe, dibeuleum, dipanggang,
diseupan, disangray, disinar nganggo lampu. Ari nuju linglung mah... pake wee hair dyer..
ngan ribet.
Mun drastis kadar caina dipiceun.. urang malah tiasa ngadamel tipungna nu kadar protein
luhur. Jiga di pabrik susu, cai susu teh disebrotkeun ngalewat ruangan nu panas... jadi weee
tipungna.
Masing cara teh aya untung rugina. Dibeuleum, dipanggang, disangray teh enggal, tapi
hanyirna ngirangan, malah kadang-kadang jadi bau tutung.
Ari dipoe, diseupan atanapi dilampuan... lilaaa...
Conto hasilna kieu... upami 100 gr daging nila diseupan. Kadar proteina teh 16%, jadi ti
100 gr teh aya 16 gram protein. Saparantosna dipoe, eleh-eleh.. abotna tinggal 60 gr... maka
ayeuna urang teh boga daging nila nu kadar proteina = 100/60 x 16% = 26,66667%, tuh pan
jadi alus.... Mun diramu ka eupan moal matak ngaruksak kwalitas
tinja2.u Gaetnar asntruktur umpan3
3. Warna
diteraskeun.....
4. Rasa
Tah ieu nu sering jadi kontroversi, lauk emas teh bisa / teu bisa ngarasakeun emameunana,
da lauk mah teu boga letah...
Ternyata.... sistim perasa lauk emas teh luar biasa. Sistim sensorna aya di barbules di
insangna, aya di sirip dada jeung sirip di pinggang, jadi kakara ngalewatan eupan ge lauk
mah tos bisa ngadeteksi rasana. Mun tos diteureuy, aya sensor rasa di langit-langitna... Teu
terang kumaha nelitina, kesimpulan para ahli mah... sistim perasa lauk emas ge jauuuh
leuwih unggul batan urang.
Ceunah rasa nu dipikaresep lauk teh rasa amis, rasa asin jeung rasa lada... di Barat mah tos
didamel sweety bait nu amis, salty bait nu asin jeung chilly / spicy bait nu lada.
Lauk emas teu beukieun ka rasa haseum (sour) jeung pait (bitter).
Mangga dicobian... ari amis jeung asin mah biasana tos cekap, aya ti sumber KH jeung ti
keju, deho sajabana. Tah tinggal lada... tiasa make bubuk cabe, sambel pedas manis atawa
esense cabe... sakedik wee....nyanggutna asoy. Aya nu tos nyobian kroto?
Teras hati-hati ka penyebab rasa pait jeung haseum, ulah wee nganggo bagian hideungna
pindang tongkol, kroto basi, eupan salah masak nepi ka tutung.... dicampuran naon wae...
tetep gatot.
5. Aroma
Tah ieu nu jigana mah nu sok jadi andalan eupan, aroma teh bau tea....ari basa bule mah
disebat 'flavour' / 'scent'.
Sistim sensor aroma lauk teh aya di nostril / nares, aya liang caket panona, ti dieu cai teh
dipompa ku gerakan kulit nares, ngalewatan saluran / tabung nu pinuh ku bulu-bulu halus
sensor aroma, ti dieu stimulina dibawa ka otak.
Bedana jeung manusia... sistim aroma manusia mah diangkut atau mangrupa gas, ari lauk
aroma teh dibawa ku larutan, boh cai, minyak atawa golongan alkohol. Sanajan kitu ge
kapekaan sistim sensor aroma lauk teh rebuan kali dibandingkeun manusia. Jadi nu teu bisa
ka ambeu ku urang... lauk mah tos bisa nyium, sabalikna, nu ka ambeu ku urang... janganjangan
tos bisa nyingsieunan lauk. Jadi ceuk pakar aroma mah, bau teh teu kedah seuer,
subtil weee..
Bentuk bahan aroma teh macem-macem. Aya nu padetan, biasana ti bahan aslina, contona
Deho, pindang, tarasi jeung sajabana, Aya nu kristal / bubuk, contona vanili, D-13, DV, D-
16, bubuk pala, bubuk kayu manis. Aya nu mangrupa cairan, boh ti cai, minyak, alkohol,
gliserol, ieu biasana mangrupa esen atawa minyak atsiri. Aya nu bentuk pasta, ieu ge hasil
olahan macem-macem aroma. Aya nu bentuk gas, di Barat mah tos aya nu kieu teh, tinggal
disemprotkeun.
Jenis aroma, seseringna mah dibagi jadi 2 golongan, nyaeta:
1. Aroma wangi, contona vanili, bau bubuahan contona duren, cau, stroberi, bau dadaunan,
contona pandan, salam, kayu manis. Bau kekembangan, contona parfum. Tah ieu teh bisa ti
bahan aslina atawa ti esen.
2. Aroma hanyiran, contona deho / tuna, salmon, jaer - nila, tarasi, udang, kepiting, aneka
lalaukan, pelet. Ieu ge bisa asalna ti bahan aslina atawa ti esen.
Aya nu neraskeun pembagian aroma, jadi:
3. Aroma gurih, contona bau susu, keju, endog, kukuehan, kalapa, santen, serundeng jeung
sajabana.
4. Aroma haseum (ieu mah lain rasa nya), contona ganas, kweni jeung sajabana
5. Aroma nu teu kagolongkeun, biasana mah tina golongan atsiri, aya gas nu gampil
menguap, biasana jadi sok nyegak, contona mentol, bawang beureum, bawang bodas,
nilam, usar, sereh jeung sajabana.
6. Aroma gabungan, ieu biasana teh hasil oplosan atau gabungan aneka aroma.
Naon bedana make bahan asli jeung esen?
Kagunaana mah sami wee, ngan aya untung rugi. Aroma ti bahan asli biasana mah tahan
lami, beda jeung esen.... aromana, komo nu make penglarutna golongan alkohol, aroma jadi
gampang leungit, kecuali make bibit atawa biang esens. Tina segi kwalitas, milih aroma ti
bahan asli, salah-salah tiasa ngaruksak kwalitas, coba wee... kadar protein nu alus, bisa
turun gara-gara make kokoneng endog asin...Ari make esen... lah, ngan saukur tetestetesan,
moal matak ngaruksak kwalitas. Tapi sialna.... aya balong nu ngalarang make esen,
racun cenah... padahal sebagian besar esen teh saleresna mah kanggo emameun urang,
sanes racun. Kecuali aya nu ti golongan minyak atsiri jeung parfum.
Jadi bade milih aroma naon?
Prinsipna kieu, lauk emas teh golongan omnivora, sagala beuki, sagala diemam, da kitu teu
boga sistim bela diri tea. Sanajan kieu, lauk emas perlu pisan protein, proteina ge protein
hewani... jadi omnivora cenderung sakedik ka karnivora. Protein hewani mah ti
dadagingan, biasana hanyir, jadi aroma hanyir mah kedah aya.
Langkung ageung lauk, mulai perlu penngkatan karbohidrat, tah lauk mulai resepeun aroma
wangi, tinggal nambihan we aroma wangina.
Kumaha perbandinganana? Tah ieu mah betul-betul hasil pengalaman... kedah sering nyoba
macem-macem aroma.
Aya pendapat pakar Barat, aroma teh anggo we saseuerna, mung kadarna subtil, samarsamar
weee. Sistim sensor aroma lauk teh jauh leuwih unggul ti urang, makin seuer aroma,
kemungkinan meunang lauk jadi ningkat.
Aya kebiasaan nu rada lucu, eupan teh ku urang sering diambeu, padahal beda sistim
sensorna, urang mah nu larut di gas, lauk mah nu larut di cairan. Tapi nu rada pasti.... aroma
eupan nu pelem ka urang, lauk ge beuki..... Jadi mun ngagabung aroma... hasilna kedah bau
nu pelem...
Lah... naon deui nya masalah aroma teh?
tinjauan struktur umpan4
• Harry Fitriana
Bos.. mau nanya kondisi PH Air, biasanya berubah tidak, ketika waktu hujan apakah
phnya asam atau basa. klo kondisi demikian kondisi umpan harus bagaimana..
• Osman Hassan Mpaytea
Kang Harry, pH ya?... Ini memang salah satu faktor yang menentukan kwalitas air,
faktor lainnya.. suhu dan fluktuasinya, kesadahan (GH dan KH), CO2 dan salinitas.
Ini perlu diseimbangkan kalo mau miara ikan....
Tentang pH, ikan mas butuh pH antara 7-8, air hujan di Indonesia masih cenderung
pHnya netral (7), kalo di negara Industri bisa asa hujan asam dengan pH kecil.
Kalau di pemancingan yang jadi masalah biasanya:
1. pH sebelumnya rendah dan kadar CO2 yang tinggi (maka O2 rendah), ini sering
bila salah penanganan saat pengangkutan ikan atau kebanyakan ikan di kolam
tampung (pangberokan). Kelihatan dari adanya warna putih di tutup insang ikan,
jika berat bisa ada perdarahan. Kalu di kolam juga ikan akan berkumpul di tempat
O2 masuk (blower)
2. pH yang tinggi, ini bisa terjadi saat panas di kolam yang tidak ada aliran. Ikan
tampak apatis.
Kalau terjadi keadaan begitu, ikan tidak mau makan. Umpan apapun percuma,
keadaan harus diperbaiki dulu dan ini akan makan waktu cukup lama. Tapi semua
pemancing akan mengalami hal yang sama khan?
Kalau hujan deras, di kita biasanya pH netral, justru akan memperbaiki keadaan,
baik terlalu asam atau terlalu basa....
Atraktan no 6. Kepadatan dan kehalusan umpan...
Ikan mas itu cara makannya disedot... blup ... masuk mulut, lalu di rongga mulut diputar...
'menilai kwalitas makanannya'
Uluh kok pake bahasa nasional yaaa, hanya bukan ngkali bukan yang baik dan yang
benar.... biar aja yaaa... biar bisa rada cepat.
Nnah karena begitu makanan yang disukai ikan mas biasanya yang kepadatannya...lunak.
Sayang aja.. umpan yang lunak itu kadang-kadang masalah waktu masang di kailnya....
Kepadatan itu... kaitannya merupakan perbandingan komponen cair (air, golongan / derivat
alkohol dan golongan minyak) dengan komponen padat (protein, KH, mineral, vitamin, abu
dan serat).
Kita biasanya, kalau umpan terlalu lembek, pikiran pertama timbul ialah ditambah tepungtepungan,
yang sering dipakai.... kinoy atau tepung mie.
Memang logis, sayang sekali kadar protein umpan bisa merosot, karena kadar protein kinoy
dan tepung mie hanya sekitaran 14-18%, jadi hati-hati, umpan yang tadinya kwalitas
protein bagus, pasti merosot. Memang pemakaian KH untuk mengeraskan ada bagusnya.
KH bersifat higroskopis, menarik air..... nanti dibahas di aditif 'pendispersi' yaaa.....
Padahal yaaa.... banyak cara untuk mengeraskan umpan, pernah ga terpikir untuk pake
pindang yang dihaluskan? atau gelatin? atau tepung telur? atau umpan jadi, misalnya Atang,
Ikin, Bondon dst?
Kalau umpan terlalu keras, wah ini sih gampang ya? Tinggal menambah cairan.... bisa air,
bisa golongan minyak. Tapi sering sekali terjadi kesalahan, kebanyakan minyak... umpan
jadi ga enak buat ikan. Kalau nambah air, banyak pemancing pakai air kolam... ini bisa jadi
huru-hara. Air kolam itu banyak mengandung bakteri. Bakteri membiak dengan cara
membelah diri menjadi 2 (mitosis), beberapa bakteri dalam suasana yang baik, akan mitosis
setiap 4 menit. Satu bakteri dalam 4 menit jadi 2, 4 menit kemudian jadi 4, 4 menit
kemudian jadi 8... gitu terus... Terbayang dalam waktu 2 jam, secara linier akan terjadi 2x60
menit : 4 menit = 30x proses mitosis, coba dihitung, 2 pangkat 30.... jadi 2 milyar bakteri.
Umpan yang banyak protein dan gula... pasti hancur.
Maka jika ingin melunakkan umpan.... pakai saja air matang, susu putih. Di Barat malah
memakai bir dan limun....
Kehalusan umpan.
Umpan harus sehalus mungkin molekulnya. Apa manfaatnya? Umpan yang halus dan
keluruhannya baik, waktu ditelan ikan ternyata akan hancur dan ada bagian-bagian umpan
yang tersembur dari sela-sela insang, pernah melihat? Bagus lho, kaya roket, keluar
semburan putih dari insang dan ini akan menjadi penarik ikan-ikan lain untuk mengejar dan
berkumpul.
Cara menghaluskan gimana? Mudah deh.... dicoper atau diblender aja waktu sebelum
dimasak sampai benar-benar halus. Kalau di kolam, yaaa.... bagian kedi untuk
menghancurkan pakai sendok sampai lembut homogen.....
Diteruskan yaaa....
Aditif atraktan no. 7 Masalahnya... zat-zat kimia
Sistim sensoris ikan mas diduga jauh mengungguli manusia, termasuk kepekaannya
terhadap zat-zat kimia. Tentang hal ini para pakar mancing terus berusaha, mencari,
membuat segala macam untuk bisa mendapat ikan seoptimal mungkin. Tentunya, mereka
berusaha menemukan yang dapat meningkatkan nafsu makan ikan.... apetiser...., ini yang
bisa dikumpulkan....
7.1 Bahan atsiri.... mudah menguap, misalnya :
- Bawang, baik bawang putih dan bawang merah, ini menghasilkan minyak yang sangat
mudah menguap dan aromanya khas. Diluar negeri bawang putih (garlic) sering digunakan
karena jadi apetiser. Disini, saya suka pakai bawang putih / merah... gagal melulu di kolam
harian, padahal kalau untuk galatama, banyak laporan keberhasilannya. Sebabnya kenapa,
masih ga paham, mungkin masalah dosis....
- Kemangi / surawung, bagus juga. Rupanya minyak atsiri kandungannya jadi apetiser.
Yang menarik... ikan mujair / nila ga suka, maka kalau mancing di kolam lokal, borongan,
yang ikannya campur sari, sering dipakai... Untuk 100 gr umpan, pakai aja 3-4 lembar daun
yang dihancurkan.
- Minyak-minyak dari daun (buah) atau akar-akaran. Termasuk disini minyak cengkeh,
minyak nilam, sereh, salam dan usar. Bahan ini seringkali disebut esens, padahal bukan....
ini bahan asli.
Sereh... apetiser yang katanya cukup bagus, malahan lalat buah yang kecil-kecil itu bisa
datang... ikan mas juga katanya tertarik, Tapi selama mencoba.. belum bisa melihat
kehebatannya, mungkin masalah dosis.
Salam... lumayan, banyak pemancing yang pakai nasi liwet atau nasi kuning sisa, menjadi
terkejut melihat ikan juga suka....
Nilam, sering dipakai buat galatamaan, tetapi untuk kolam harian juga bagus, hanya
dosisnya sedikiiiiit sekali, saya hanya pakai segores pentol korek api aja... pentol dioles ke
tutup nilam, kemudian digores ke umpan. Cukup jadi andalan....
Usar... belum nemu dosisnya, kebanyakan gagal. Memang ada sifat toksik / racunnya, ga
pernah dicoba lagi untuk kolam harian....
Cengkeh... belum coba...
7.2 Zat yang mempengaruhi sistim saraf.... uluh bisa-bisa..ilmiah pisan... singkatnya.. ada
sistim reseptor GABA (gama amino butirik asid), sistim ini untuk aktifitas mahluk.
- Bahan penting untuk sistim ini ialah asam butirat, maka sebaiknya umpan mengandung
asam butirat. Asam butirat itu golongan asam lemak yang baunya 'tengik'. Bisa didapat dari
butter, yang top Weisjman, dari kiju, makin tua kiju makin baik, minyak jelantah, kuning
telor asin atau pakai saja otak, saya suka pakai kepala ayam..... Jadi rupanya keunggulan
butter, kiju atau telur asin itu bukan dari aromanya, tapi dari asam butiratnya.
- Tranquilizer, atau penenang. Zat ini juga mempengaruhi sistim tadi, walaupun jadi rada
bingung... bukannya ikan menjadi apatis tapi malahan nafsu makannya naik.
Dulu para pemancing sering mencari pil BK, tablet penenang yang isinya diazepam... saya
pernah coba untuk umpan, tapi hasilnya ga ngaruh tuh...
Semacam dengan ini, yang dari alam, banyak dipakai hemp. Di barat, umpan hemp sedang
naik daun. Hemp itu golongan ganja, mengandung zat kanabinoid yang merangsang nafsu
makan, juga pada ikan. Sayang sekali kalau di Indonesia, salah-salah bisa kena pidana
undang-undang psikotropika... Untuk umpan, memang bagus.
- Perangsang nafsu makan / apetizer
Monosodium glutamat (MSG), penyedap makanan, ternyata juga menaikkan nafsu makan
ikan. Hasilnya bagus. Contoh bahannya... vetsin, Sasa, Ajinomoto dll, pakainya sedikit saja.
Kalau pusing dosis... saya kadang-kadang membandingkan dengan enaknya pada
manusia...kalau kita perlu sesendok teh, maka ikan yang cuma 250 gr perlunya 0,25 / 50
(berat orang) dikalikan sesendok teh (2-4 gr)....
Vaniline... ini juga apetiser, ada dari serbuk vanili. Jadi selain aromanya, vanili juga
merangsang nafsu makan.
Katanya... serbuk D-13, DV, D-16 merupakan gabungan vanili dengan MSG.
Lysmin dari obat perangsang makan anak-anak, cofein dari kopi, theobromin dan polifenol
dari coklat juga merupakan apetiser ikan mas, tapi sedikiiiit saja.
- Betaine HCl, ini sebagai 'donor' gugus metil untuk pembentukan asam amino, belum
pernah coba, karena belum dapat bahannya.
- Papain dari pepaya, bromelain dari nanas dan preparat enzim, biasanya dari obat-obatan
pencernaan. Mengandung enzim pemecah protein menjadi molekul yang lebih kecil, yang
bisa ditemukan ikan mas. Yang banyak dijual namanya Paya, untuk pengempuk daging.
Preparat enzim... yang murah Enzyplex, mengandung enzim pemecah protein jadi asam
amino, enzim pemecah karbohidrat menjadi gula sederhana dan enzim pemecah lemak. Jadi
sebelum digabung dengan bahan lain, sebaiknya sumber protein di'reksikan' dahulu dengan
enzim-enzim ini.
- Yeast atau ragi... ini memakai golongan mikroorganisme untuk fermentasi (peragian) yang
akan memecah karbohidrat menjadi gula sederhana dan alkohol dan bisa mengubah lemak
menjadi asam butirat, hanya waktu yang perlu untuk reaksi ini lebih lama. Di Barat, saat
mengolah bahan dari golongan partikel, seringkali direndam dulu minimal 12 jam supaya
terjadi rekasi fermentasi dahulu....
Ini juga bisa jadi keterangan sehingga umpan-umpan yang disimpan lama sering menjadi
lebih bagus, mungkin ada fermentasi yang membuat gula, alkohol dan butirat.
- Soda kue dan baking powder, ini zat kimia golongan basa. Basa ini akan bereaksi dengan
golongan asam membentuk sabun. Sabun bisa menyerap aroma dan akan membentuk
emulsi dengan air. Maka saat terdispersi dari umpan, akan membentuk dispersi seperti 'halo'
di sekitar umpan, berbeda dengan minyak yang segera mengapung karena berat jenisnya
lebih ringan dari air. Maka ada baiknya jika golongan minyak direaksikan dulu dengan soda
kue atau baking powder, pakainya sedikit saja, paling-paling sekitar 1 gr.
- Golongan sabun, yaitu tadi.... tapi sayangnya sabun kita sering sudah dicampur parfum
yang ikan mas tidak suka.
- Golongan alkohol, misalnya glikol dan gliserol. Ini juga seperti sabun, dapat menyerap
aroma dan membentuk 'halo'. Glikol ada beberapa macam, tetapi yang bisa dipakai untuk
umpan ialah propilen glikol dan mungkin hexilen glikol. Pakainya paling-paling 1 cc untuk
100 gr umpan. Glikol ini dicampur dulu dengan aroma yang kita mau, bisa pakai bahan asli
atau bibit esens.
Glikol lain... metilen glikol bersifat racun, jangan pake. Etilen glikol dipakai untuk
antifriksi pada pelumas oli kendaraan,
- Feromone, jika di binatang menyusui, feromon ialah zat yang dikeluarkan dari kelenjar
keringat. Efeknya luar biasa, misalnya ada anjing betina sedang subur, maka feromone yang
dibuatnya bisa membuat gelisah anjing jantan yang kilometeran jauhnya.
Ikan mas juga mempunyai feromone, malah Prof Sorensen menemukan ada 6 macam
feromone ikan mas yang efeknya beda-beda. Mulai dari perangsang makan sampai dengan
petanda ada bahaya...
Di Indonesia... campuran yang mengandung feromone ikan ialah Halco. Halco ada 2
macam yaitu untuk saltwater (biru) dan freshwater (hijau). Yang bagus untuk ikan mas
justru yang biru.... mungkin yang hijau itu untuk ikan predator di air tawar... Lagian Halco
itu buatan Australia, carp anglernya belum tenar. Kalo pakai sekitaran 1 cm saja.
Feromone ikan mas.... Ultrabite, tapi ngga ada di Indonesia...
Nnah... tambahan / aditif buat atraktan selesai.... Lanjut ke aditif
tinjauan struktur umpan5
To disperse itu artinya menyebarkan, ini juga salah satu yang penting yang harus ada dalam
umpan. Pendispersi bertugas untuk menyebarkan segala yang ada di umpan dalam air,
kalau tidak, maka bagaimana ikan mas jadi 'ngah' dan mau mencari umpan kita, palingpaling
kita hanya dapat ikan yang kebetulan lewat, umpan tidak bisa mengundang ikan.
Mekanisme pendispersi ini terjadi melalui beberapa cara:
1. Melepaskan diri dari umpan.
Pendispersi dengan cara ini biasanya bisa melarutkan atraktan, terutama aroma, yang
kemudian bila terlepas dari umpan, akan menyebarkan atraktan ini di air kolam. Aroma
yang larut dalam pendispersi ini yang akan mengundang ikan.
Pendispersi cara ini biasanya disebabkan karena berat jenisnya yang lebih rendah dari air
( < 1 ), maka jika dimasukkan ke air akan segera mengapung ke atas.
Golongannya:
1.1 Golongan minyak / lemak
Pasti semua tahu yang dimaksud dengan minyak ya? Kita bisa memperolehnya dari minyak
goreng termasuk santan yang dimasak, mentega, butter, gajih atau lemak hewan dan ikan,
otak, kacang-kacangan dan biji-bijian misalnya dari kacang tanah, wijen, mede, biji bunga
matahari dsb.
Minyak ini karena ringan akan segera mengapung, tetapi hati-hati pada suhu. Sebagian
besar minyak malah akan membeku pada suhu dingin ( < 28 C). Jadi penggunaan minyak
sebagai pendispersi sering mengecewakan saat pagi, tengah malam atau hujan lebat.
Umpan kita malah jadi bantat. Umpan yang mengandalkan minyak baru akan bagus ketika
suhu air sudah hangat.
Ada minyak yang tetap bisa cair dalam suhu rendah, asalnya dari bunga matahari, dijual
jadi mentega Meadow Lea, maka direkomendasi deh pakai mentega ini kalau ingin
mancing malam hari atau hujan.
Asam butirat (lihat atraktan golongan zat kimia), sebenarnya termasuk golongan minyak
juga, butirat juga tidak akan membeku pada suhu rendah, bisa bersifat pendispersi segala
cuaca dan juga menjadi apetiser, maka ingat-ingat sumber butirat!
Kadar minyak / lemak yang baik ialah antara 2,5 - 30%, idealnya antara 5 - 20%. Seperti
halnya karbohidrat, lemak juga disukai ikan mas sebagai penyedia energi instan.
1.2 Golongan alkohol dan derivatnya.
Berat jenis alkohol lebih rendah dari air, alkohol juga akan mengapung. Alkohol juga
mudah menguap. Alkohol juga bisa melarutkan atraktan aroma. Keunggulan alkohol
dibanding golongan minyak ialah ketidak tergantungannya pada suhu air.
Dulu, saat mencoba pendispersi, pernah pakai tape atau peuyeum, weleh.. gagal total,
mungkin rasa umpan jadi asem.
Mendapatkan alkohol caranya ialah dengan fermentasi / peragian, bisa dengan ragi tape
atau ragi roti, biarkan dulu bahan umpan kita terfermentasi sebelum diolah lanjut.
Di Barat, banyak pemancing yang dengan sengaja menambahkan beer, ini juga dengan
maksud mengambil alkoholnya.
Di galatamaan, sering juga dipakai parfum, banyak yang bisa bagus. Ini juga karena parfum
mengandung jenis alkohol yang mudah sekali menguap.
Derivat alkohol yang juga sering dipakai ialah gliserol dan glikol. Glikol ada beberapa
macam, ada propilen glikol, hexilen glikol dan etilen glikol, yang bagus ialah propilen
glikol. Pada pembuatan esens, pasta atau cairan DIP, bahan ini seringkali dipakai. Cairan
DIP ialah cairan dengan aneka oplosan aroma, biasanya umpan dicelup dulu ke cairan ini
sebelum di casting.
2. Membuat umpan menjadi rapuh dan hancur
Ini juga penting dan sangat berkaitan dengan keluruhan umpan. Pendispersi dengan cara ini
biasanya tidak tergantung suhu air, hanya biasanya hasil dispersinya tidak melebar seperti
golongan minyak atau alkohol. Maka umpan yang mengandalkan cara ini harus nitik,
jangan melempar umpan kesana kesini, nanti ikannya tersebar.
Mekanisme yang terjadi ialah:
2.1 Melepas ikatan umpan
Akibatnya umpan jadi rapuh dan lama-kelamaan hancur, bagian-bagian umpan akan
berserakan di dasar kolam dan bisa juga terbawa arus air.
Bahan yang bisa melepas ikatan umpan seringkali berkaitan dengan protein, mekanismenya
ialah:
2.1.1. Bahan yang bisa membuat umpan tidak melekat, ini sering dilakukan dengan
memakai putih telur saat membuat umpan, totolan kroto atau mencampur dengan pindang
ikan / sarden dan sejenisnya, yang dihaluskan.
2.1.2 Zat yang bersifat emulsifier. Bahan ini bila bercampur air akan membentuk suatu
emulsi, ini akan menyebabkan umpan menjadi rapuh. Bisa terjadi dengan pemakaian
kuning telur rebus atau telur asin dan susu bubuk. Bisa juga jika ditambahkan bahan yang
bersifat emulsifier saat membuat umpan, contohnya golongan pengembang kue, yaitu
TBM, ovalet dan SP.
2.2 Memakai bahan yang bersifat higroskopis
Higroskopis artinya menarik air. Benda higroskopis bila tercampur air, akan menyerap air
itu, mengembang dan akhirnya jadi hancur.
Bahan ini biasanya berkaitan dengan karbohidrat, misalnya tepung beras, terigu, kinoy -
katulampa dan sejenisnya, roti, mie dll. Bahan-bahan ini dimasak atau tidak dimasak dulu,
saat kena air akan menyerap air dan lama kelamaan akan hancur dan tersebar.
Pelet bekerja dengan kedua cara di atas, higroskopis dan emusifier, maka jadi bagus untuk
membuat boom.
2.3 Efervesen
Bahan ini akan menghasilkan gas jika bercampur air, jelas akan dengan segera
mendispersikan semua komponen umpan. Contohnya CDR, extra joss, cola cola, aquamate
dll. Hanya sayangnya seringkali dispersinya terlalu cepat dan sangat hebat. Biasanya
dipakai dengan dibubuhkan sedikit saja ke umpan sebelum dilempar.
Pada kolam-kolam yang diduga kadar oksigennya buruk, penggunaan efevesen aquamate
bisa bagus, karena gas yang keluar bukan CO2, tapi oksigen.
K e l u r u h a n
Keluruhan umpan ialah proses penghancuran umpan. Keluruhan dihitung seperti keluruhan
zat radioaktif, hanya dalam menit. Jadi keluruhan umpan 0% berarti dalam 1 menit umpan
masih utuh, keluruhan 100% berarti dalam 1 menit umpan sudah hancur, umpan ini sering
disebut be'ar... Keluruhan 50% berarti dalam 1 menit separuh umpan hancur, dalam 2 menit
tinggal 1/4nya, dalam 3 menit tinggal 1/8nya, dalam 4 menit tinggal 1/16nya.
Keluruhan umpan selaras dengan kadar sebagian besar protein, air, mineral, abu dan
beberapa bahan padat.
Keluruhan umpan berlawanan dengan minyak, protein gelatin dan sebagian besar golongan
karbohidrat yang lengket, misalnya aci, singkong, ubi, beras ketan, terigu - sereal, tentunya
selama bahan ini tidak penuh menyerap air, khan ada sifat higroskopisnya. Jika sudah
penuh menyerap air malah menambah sifat luruh umpan.
Dengan demikian keluruhan sangat erat dengan sistim pendispersi.
Apakah keluruhan itu perlu? Jawabnya bisa iya bisa tidak.
Di Barat, pemancing ikan mas di sungai atau danau yang berarus, sangat memperhatikan
hal ini. Umpan tidak boleh terlalu cepat luruh, bila luruhnya hebat maka bisa-bisa hanya
jadi cleaner, mengail sampah doang....
Di kita, di kolam, umpan harus bisa luruh, kepentingannya ialah.. serpihan luruhan umpan
akan berserakan di dasar kolam. Ikan mas seringkali makan dengan cara mengaduk-aduk
dasar kolam, maka jika ada serpihan umpan, apalagi kwalitasnya baik.... ikan bisa kumpul.
Demikian juga untuk membuat boom, umpan boom harus segera hancur. Ini akan membuat
ikan kumpul dan bila ada umpan sebenarnya... mudah dikail.
Untuk umpan yang sebenarnya tingkat keluruhan yang ideal ialah sekitar 20-25% permenit.
Berarti jika keluruhan 20% maka dalam 1 menit umpan yang utuh ada 80%, dalam 2 menit
tinggal 80-(8x2) = 64%, dalam 3 menit tinggal 64-(6,4x2) = 51,2% dan seterusnya....
Bagaimana aplikasinya?
Mengetahui keluruhan itu dengan cara... secuil umpan kita dimasukkan ke dalam gelas
berisi air jernih, kita perhatikan dan perkirakan saja berapa besar keluruhan yang terjadi
menit permenit.
Bisa juga dengan melempar umpan ke kolam, tarik pelan-pelan dan diangkat, kemudian
dilempar lagi, tarik pelan, angkat lagi, begitu berulang kali.
Keluruhan dianggap cepat (be'ar) jika baru sekali lempar umpan sudah lepas semua. Ini sih
bagusnya jadi umpan boom.
Keluruhan dianggap baik jika umpan baru lepas sesudah 2-4x lempar-tarik.
Keluruhan dianggap jelek jika lebih dari 5 kali, umpan masih utuh.
Bagaimana mengatasi masalah keluruhan?
Umpan yang be'ar bisa kita beri gelatin atau sedikit lemak atau karbohidrat, misalnya kinoy,
hanya hati-hati.... kadar protein bisa merosot.
Umpan yang bantat, kita tambahkan saja pindang atau kroto.
Kadang-kadang di beberapa kolam, terutama galatama, umpan terbatas, hanya boleh pakai
aci. Umpan ini akan sulit luruh. Maka triknya ialah pakai pendispersi yang tidak
menghambat keluruhan, misalnya golongan alkohol, maka walaupun umpan tidak bisa
luruh, atraktan tetap bisa tersebar dan memanggil ikan berkumpul. Atau pelet bandulnya
yang dibuat penuh atraktan juga.
tinjauan struktur umpan6
Sekarang cara memasak umpan yaaa... Konon 80% umpan ikan mas selalu dimasak atau
akan memakai bahan-bahan yang sudah dimasak (olahan), yang ini biasanya dari makanan
manusia, misalnya roti, krispi, nabati, kelik, sarden, ubi rebus dan sebagainya.
Memasak umpan itu tujuannya supaya adonan umpan bisa tercampur dengan baik dan
merata, sekaligus membunuh bakteri supaya umpan bisa awet.
Bahan mentah yang langsung dipakai jadi umpan misalnya cacing kalung, kroto yang segar,
laron.. ini biasanya dari moluska atau serangga.
Ini cara-cara yang suka dipakai untuk memasak umpan.
1. Dikukus tertutup
Ini yang paling sering dipakai, caranya pasti semua sudah tahu. Bahan-bahan umpan semua
disatukan jadi adonan, kemudian dimasukkan kedalam kantong plastik, diikat rapat-rapat,
lalu dikukus sampai matang.
Syarat cara ini ialah... kwalitas umpan harus sudah baik, terutama kadar proteinnya.
Keuntungan cara ini.... gampang dibuat, kadar zat akan tidak berubah, aroma relatif terjaga.
Kerugian cara ini... musti pengalaman meracik bahannya, kalau ngga maka umpan yang
jadi bisa terlalu padat atau terlalu lembek. Masalah yang terjadi saat mau dipakai di
balong... kalo ngga paham, maka bahan yang ditambahkan akan merusak kwalitas umpan.
Teledor lainnya ialah kelamaan jadi gosong karena kehabisan air buat mengukusnya.
2. Dikukus terbuka
Caranya hampir sama dengan dkukus tertutup, hanya bungkus plastiknya dibiarkan terbuka
dulu. Atau tidak dibungkus sama sekali, misalnya kukus ubi, kukus singkong dsb.
Sering juga cara ini dilakukan dengan membungkus umpan pakai daun pisang atau
alumunium foil, dipepes gitu lho...
Keuntungan cara ini ialah kadar zat akan naik sedikit karena ada penguapan kandungan
airnya, ini bisa memperbaiki kwalitas umpan. Kadar zat penting bisa naik sekitar 10%.
Kerugiannya ialah atraktan aroma bisa berkurang baunya, sehingga waktu mancing perlu
tambahan aroma lagi.
3. Dioseng atau disangray
Cara ini sering dilakukan untuk mengeluarkan minyak dari bahan mentah, misalnya bubuk
kacang, serundeng dsb. Juga sering dipakai untuk membuang air lebih banyak. Adonan
umpan yang encer dioseng pakai api kecil dan diaduk-aduk terus menerus sampai
kepadatan yang kita sukai.
Keuntungannya ialah kadar zat penting bisa naik antara 30-40%.
Kerugiannya ialah membuatnya ribet, harus telaten, kalau ngga umpan bisa gosong,
kemudian beberapa aroma bisa berkurang, sehingga perlu ditambahkan kembali.
Di situs Fishy Forum, umpan ini dibuat oleh ElRico dan reportnya cukup bagus.
4. Direbus
Biasanya dipakai untuk memasak bahan baku, contohnya ubi, singkong, biji nangka, biji
duren dsb. Tujuannya hanya untuk melembutkan bahan.
Di Barat cara ini justru sering dipakai, umpannya disebut boillie, cara membuatnya seperti
bikin candil. Kalau sudah matang diangkat, kemudian dikeringkan menjadi keras dan
disimpan. Saat akan dipakai, diseduh dulu dengan air panas.
Umpan ini saat dipakai biasanya perlu cairan aroma, yang disebut boilie DIP.
5. Dipanggang atau di'oven'
Cara ini biasanya dipakai untuk membuat umpan yang bisa mengapung atau melayang
dalam air karena ringan.
Biasanya adonan umpan memakai putih telur yang dikocok, kemudian dimasaknya seperti
membuat martabak manis, atau lapis legit. Ditambahkan selapis selapis. Nanti memakainya
dipotong-potong secukupnya dan dikaitkan ke pancingannya.
Umpan ini sulit luruh, maka dipakainya di air yang berarus cukup keras.
Keuntungannya ialah... kadar zat penting akan meningkat, karena ada penguapan air.
Kerugiannya ialah aroma bisa berkurang, salah bikin bisa gosong dan kalau dipakai di
balong, susah menang, karena ikan mas seringnya main bawah...
6. Dibakar
Cara ini sih jarang dipakai, hanya kalau terpaksa aja. Ini sering dilakukan di pinggir balong,
ikan mas atau mujair dibakar kemudian dagingnya diambil untuk campuran umpan.
Keuntungannya.. kadar protein bakaran akan naik
Kerugiannnya .. tidak rata dan bau terbakar..
7. Direbus pakai presto
Cara ini juga dipakai untuk menyiapkan bahan untuk adonan umpan selanjutnya.
Pemakaian tekanan tinggi ini bisa melepaskan asam amino dari rantai proteinnya.
8. Dimasak dengan mikrowave
Masih kontroversi, karena ada yang bilang mikrowave bisa merusak kandungan gizi yang
ada di bahan umpan. Kalau ini terjadi, maka kwalitas umpan bisa rusak.
Saya hanya pakai mikrowave untuk memasak ubi / talas / singkong, yang memang kadar
proteinnya rendah (tapi tidak diandalkan) dengan maksud mengurangi sifat lengketnya.
Nnah ini cara-cara masak umpan yang bisa dilakukan, tapi pilihan tetap dikukus tertutup,
dikukus terbuka atau dioseng. Malahan kadang-kadang dalam membuat umpan, beberapa
bahan baku dimasak beda-beda untuk mendapatkan keuntungannya
Memperlakukan umpan ikan mas:
Masalah yang penting terhadap umpan ikan ialah... steril, jangan sampai tercemar bakteri.
Ini harus diperhatikan betul pada umpan-umpan yang mengandung air, umpan lembek /
basah.
Jika umpannya kering, maka masalah pengrusakan oleh bakteri lebih sulit, umpan lebih
aman, kecuali pengrusakan oleh jamur.
Pengrusakan oleh bakteri terlihat dengan umpan yang menjadi lebih lembek dan berbau
asam, pengrusakan oleh jamur akan membuat umpan menjadi berbau apek. Warna umpan
juga akan berubah, bakteri membuat umpan menjadi lebih pucat, jamur membuat umpan
menjadi hitam. Rasa umpan juga akan berubah, jadi asem atau pahit. Kalau sudah ada
perubahan warna, struktur, bau dan mungkin rasa (siapa ya yang mau nyoba?)... maka..
buang aja deh....
Menyimpan umpan:
-. Bungkus umpan jangan bocor, walau sekecil apapun.
-. Umpan yang dikukus tertutup harus dimasak sampai betul-betul matang
-. Umpan yang dimasak dengan cara lain, perlu tambahan bahan pengawet. Bahan
pengawet yang mudah, murah dan cukup aman ialah natrium benzoat, dosisnya 1 gram per
kg umpan. Banyak sekali macam pengawet makanan, namun saya hanya pakai natrium
benzoat, karena pengawet ini tidak menyebabkan perubahan aroma umpan.
-. Buat umpan dalam beberapa bungkus sekitaran 100 gram saja. Kalau umpan terlalu besar
dan hanya dipakai sebagian saja, bisa jadi sisanya akan rusak, sayang khan....
-. Simpan umpan di tempat yang dingin dan kering, kalau di kulkas lebih baik. Tidak perlu
disimpan di freezernya.
Pemakaian umpan:
-. Baskom dan alat mengolah umpan harus bersih dan kering.
-. Bahan-bahan yang akan dicampurkan ke umpan sebaiknya diseduh air mendidih atau
dikukus dulu, misalnya terhadap kroto, telur asin dan pindang.
-. Bila akan mengambil dari bungkus besar, sebaiknya dengan cara menggunting ujung
bungkus umpan, umpan dikeluarkan dengan dipijit plastiknya dari luar dan lubang
guntingan segera ditutup dan diikat erat.
-. Waktu mengolah umpan, jangan terlalu banyak kena tangan
-. Jangan pakai air kolam untuk melunakkan umpan
-. Jangan pakai kinoy dari sisa lama.
-. Jangan pakai / mencampurkan umpan yang sudah jatuh ke lantai ke umpan
-. Jaga jangan sampai dirubung lalat
-. Ganti umpan dengan yang baru setiap 2 jam.
-. Kalau tidak yakin umpan masih baik, segera ganti dengan umpan baru.
Nnah... perlu diperhatikan.... kroto segar di awal mancing seringkali unggul. Pada kroto ada
4 keunggulan, yaitu 1 kadar protein bagus dan ada 3 atraktan disitu, warna metalik kapsul,
gerakan melambai cangkang kroto dan getaran akibat gerakan larva kroto, yang terakhir ini
hanya ada di kroto segar.... tapi.... dengan jalannya waktu... karena faktor bakteri, kroto
yang tidak diseduh air mendidih gampang rusak dan jadi berbalik...
• Abdi ge gaduh eupan 'tempur', 2 puteran di Manisi duduanana juara 1, nu nguseup
22 urang, total lauk sakintal, nu ku sorangan 11,5 kg. Sesi 1 kenging 39 lauk, nu
kenca ngan 8, nu katuhu ngan 4, nu di hareupeun 8. Sesi 2 kenging 42 lauk, nu
kenca ngan 5, nu katuhu 15, hareupeun ngan 5.... hehehe...
Sumarna Nana
tah tah...pa dokter naon ramuanana,.sanes rahasia meureun he....4x
over a year ago · Report
Sumarna Nana
da abdimah urang garut, lumayan ew sugan tiasa dianggo tarung di garut...
• Osman Hassan Mpaytea Wah... tara rahasia-rahasiaan euy, ngan eta wee....
ngadamelna bangga... ribet..
Saleresna mah ieu teh bade ngabuktikeun teori....
ANE BLOM DAPET RESEPNYA OM....
Wah... sepertinya semua yang penting sudah ditulis nnih, kita resumekan aja yaaa...
1. Kualitas umpan harus bagus. Basik umpan kualitasnya ditentukan oleh kadar protein,
lebih spesifik lagi kadar asam amino, maka:
-. Setting kadar protein antara 25-45%. Saya suka antara 35-40% saja.
-. Proteinnya mengandung asam amino esensiel, yaitu lisin, metionin dan triptofan. Sok
dibaca lagi sumber-sumber AA itu.
-. Protein harus dipecah menjadi AA, caranya dengan putaran tinggi, tekanan tinggi atau
proses enzimatik
2. Aditif harus bagus dan tepat
-. Ada karbohidrat. Karbohidrat penting untuk membentuk umpan, proses keluruhan,
karbohidrat sederhana, yaitu glukosa penting untuk sumber energi instan dan rasa manis.
Ini bisa dengan memberi gula atau proses peragian (fermentasi).
Setiap sumber karbohidrat mempunyai keuntungan, maka pemakaian aneka jenis sumber
karbohidrat akan lebih baik.
-. Atraktan. Semakin banyak jenis atraktan yang dipakai dapat semakin menarik minat ikan
mas.
-. Sistim pendispersi harus ada
-. Keluruhan harus baik
-. Zat kimia untuk apetiser harus ada.
3. Dimasak yang baik
Nnah... sok di copas dan dicontrengan yang mau dipilih.
Kalau ditanya.... mana yang paling penting antara kualitas (kadar protein) atau aditif...
maka pilihan pertama ialah: ADITIF
Alasannya karena aditif ini yang membuat ikan mas bisa tahu ada makanan, mau mencari
makanan, bisa menemukan makannya dan makan umpan kita. Ini terlihat dari umpan sprint,
umpan ini bisa dapat ikan dengan cepat.
Kualitas yang ditentukan oleh kadar protein terasa penting saat reuhreuy, karena umpan
dengan kualitas baik akan ditelan ikan. Perlu diingat bahwa dimakan belum menjamin akan
ditelan. Umpan dengan aditif bagus akan dimakan ikan tapi ada kemungkinan dimuntahkan
lagi jika kualitasnya buruk. Sebaliknya umpan dengan kualitas baik tetapi aditifnya buruk,
tidak bisa ditemukan ikan
MUDAH-MUDAHAN BERGUNA UNTUK KITA PARA BONCOSER

7 komentar:

  1. Cik ateuh kang! Bagi elmuna,naon uae ateuh eupan anu sae teh? Utaminamah jenis essen anu mantap di sagala jenis cai sareng cuaca. Hehehee kapungkur sim Abdi kantos mendakan salah sahiji essen oplosan murah meriah tapi hasilna emang bagus. Namina (rumput laut). Tah ayeunamah tos teu mroduksi deui. Pami akang terang, di gentos ku merk naon cnah tah rumput laut teh?
    Sakitu kang komment ti Abdi mugia Akang tiasa masihan terang.
    di antos waleran nana di link Abdi http://adangwasla.blogspot.com

    Htr Nhn

    BalasHapus
  2. top margotop euy....................tiasa nyobi atuh kang.....tp naros ti mana nu aya halco

    BalasHapus
  3. di toko pancing nu ngical umpan biasana daerah bandung, cianjur, sukabumi , mah sok aya . agan di erah mana ?

    BalasHapus
  4. ah Lieur nyink,
    nu jelas laukmah euweuh irungan
    lauk tara tataekan ngala endog sireum
    lauk euweuh letahan ngararasakeun amis pait haseum jeung sajabana
    buktosna ee jalmi oge dituang ku lauk

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok atuh bagi bagi nu gaduh eupan sae teh....da panginten moal ngirangan elmu na........panginten etang etang amal weh.......kanu elehan mancing na...hehe

      Hapus
  5. dipasihan ringkasan ato kesimpulan atuh kang.....presentase sareng bahan contohna...ulah muter muter teuing....lieur.......

    BalasHapus